Efflux Time

Efflux time adalah waktu penurunan tinggi cairan dari permukaan cairan sampai dasar tangki melalui pipa vertikal pada dasar tangki karena gaya beratnya sendiri (Bird, 1960). Waktu penurunan cairan ini dapat diperkirakan dengan persamaan pendekatan yang kemudian dikaitkan dengan faktor koreksi yang merupakan perbandingan antara efflux time sesungguhnya dengan efflux time teoritis. Faktor koreksi digunakan untuk mendapatkan waktu penurunan cairan yang sesungguhnya.

Penggunaan efflux time dalam dunia industri banyak dijumpai pada pemindahan fluida dari suatu tempat ke tempat yang  lain dengan pipa tertutup serta tangki sebagai penampung fluida, salah satu contohnya adalah dalam pengosongan cairan minyak di dalam tangki. Cairan mengalir dari tangki penampung ke pipa karena gaya berat cairan itu sendiri. Tangki penampung cairan biasanya diletakan pada ketinggian tertentu sehingga cairan mudah mengalir, cukup dengan gaya berat itu sendiri. Pemompaan digunakan untuk mengatur debit cairan yang keluar dari tangki penampung. Operasi dalam industri  kimia, biasanya berlangsung secara kontinyu, sehingga ketinggian cairan setiap saat didalam tangki dapat diketahui dengan menghitung waktu penurunan cairan. Hal ini dapat menghemat biaya pemompaan. Pada proses yang tidak kontinyu, tinggi permukaan cairan pada tangki penampung setiap saat dapat diketahui dengan menghitung waktu penurunan cairan dengan percobaan menggunakan alat (tangki) kecil asalkan L/D-nya sama dengan tangki untuk operasi sesungguhnya. Jadi, pengetahuan tentang efflux time sangat diperlukan dalam industri kimia, terutama industri yang menggunakan bahan cair.

Jika dalam suatu pipa terdapat suatu fluida yang mengalir didalamnya, maka akan terjadi gesekan antara dinding pipa dengan fluida tersebut, hal ini disebut dengan friksi. Fluida yang mengalir dari ruangan besar masuk ke dalam pipa kecil, maka pada lubang pemasukan pipa akan terjadi friksi antrara fluia yang mengalir dalam dinding pipa (Dougherty, 1954).

Adanya pusaran arus cair didekat permukaan pipa disebut vortex. Hal ini disebabkan oleh adanya perbedaan diameter antara tangki dan pipa pengeluaran yang relatif besar sehingga timbul turbulensi yang kemudian terjadi gaya sentrigugal. Selain itu karena terjadi penurunan tekanan hidrostatis ada bagian dasar pipa sehingga kecepatan fluida pada titik itu juga turun sehingan waktu pengosongan semakin besar.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: